Header Ads

China Tinggalkan Stimulus Moneter Masif

China tidak akan menggunakan stimulus “secara masif” dalam kebijakan moneter tahun depan, meskipun akan mempertimbangkan lebih banyak pemotongan yang diperlukan untuk cadangan simpanan di bank-bank komersial. Ini dikutip media lokal mengikuti seorang penasihat bank sentral yang mengatakan dalam sebuah laporan pada hari Selasa.

Ekonomi China akan menghadapi tekanan ke bawah pada 2019, sementara laju pertumbuhan akan berangsur-angsur stabil, Business Herald mengutip Sheng Songcheng, seorang penasihat People’s Bank of China (PBOC).

“Kebijakan moneter akan tetap bijaksana dan tidak akan menjadi ‘masif’. Jika tidak, dana kemungkinan akan mengalir ke sektor properti lagi,” kata Sheng seperti dikutip oleh surat kabar yang didukung pemerintah.

Masih ada ruang untuk pemotongan lebih lanjut dalam rasio persyaratan cadangan bank (RRR), dan Sheng tidak merekomendasikan pengurangan suku bunga berbasis luas, katanya.

China akan meningkatkan dukungan untuk ekonominya tahun depan , sebagai ekonomi terbesar kedua di dunia, dengan memotong pajak dan menjaga likuiditas, kata kantor berita resmi Xinhua setelah Konferensi Kerja Ekonomi Pusat pekan lalu, pertemuan tahunan tertutup para pemimpin partai dan pembuat kebijakan.

Sheng mengatakan Cina akan menerapkan kebijakan fiskal proaktif pada 2019, dengan rasio defisit anggaran pemerintah cenderung naik menjadi 3 persen dari tahun ini 2,6 persen.

Pada nilai tukar, penasihat bank sentral mengatakan China harus mempertahankan yuan pada level kunci tujuh yuan per dolar.

Related posts