Lagarde: Resiko Ekonomi Global Semakin Meningkat

Christine Lagarde IMFDirektur Pelaksana IMF Christine Lagarde mengatakan bahwa peluang risiko terhadap ekonomi global meningkat ketika negara-negara industri besar mempertajam ancaman perang dagang.

“Awan di cakrawala yang kami tunjukkan sekitar enam bulan yang lalu semakin gelap dari hari ke hari dan saya akan mengatakannya pada akhir pekan ini,” kata Lagarde pada konferensi pers di Berlin pada hari Senin.

Pernyataannya mengikuti pertemuan dua hari Grup Tujuh (G7) yang kacau di mana Presiden Donald Trump “menyetrum” rekan-rekan pemimpinnya dengan tidak menghiraukan sekutu AS. Setelah meninggalkan KTT lebih awal, Trump tweeted dia menarik dukungan AS dari pernyataan bersama dan dia menuduh tuan rumah, Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau menjadi lemah dan tidak jujur.

Negara-negara G-7 lainnya melobi dengan tidak berhasil pada pertemuan puncak tersebut untuk AS untuk membatalkan tarif impor baru impor baja dan aluminium. Bahkan Trump mengubah tabel dengan menantang para pemimpin dunia agar menghilangkan semua hambatan perdagangan, tarif dan subsidi atau mengancam untuk menghentikan perdagangan dengan mereka sepenuhnya.

Jerman dan Perancis, yang juga bagian dari G-7, mengkritik Trump karena menarik dukungannya dan bergabung dengan Inggris dalam mengulangi dukungan mereka terhadap komunike.

Lagarde, yang menghadiri KTT di Quebec, tidak menyebutkan nama Trump. Peringatannya tentang risiko proteksionisme semakin meningkat dalam beberapa minggu terakhir karena pemerintahan Trump telah memberlakukan tarif lebih dan mengancam orang lain, termasuk terhadap China.

Pada hari Senin, Lagarde mengatakan bahwa “awan terbesar dan tergelap” di atas ekonomi global adalah risiko memburuknya kepercayaan “oleh upaya untuk menantang cara perdagangan dilakukan, di mana hubungan telah ditangani, dan cara di mana organisasi multilateral telah beroperasi. ”

IMF memproyeksikan ekonomi global akan tumbuh 3.9 persen tahun ini dan tahun depan, laju tercepat sejak 2011. Di luar cakrawala itu, lebih pesimistis, memprediksi pertumbuhan akan melemah ketika bank sentral menaikkan suku bunga, stimulus fiskal AS memudar dan perlambatan bertahap China berlanjut.

Ditanya tentang AS yang mundur ke kebijakan perdagangan proteksionis, Lagarde mengingat komentar dari Hakim Agung Ruth Bader Ginsburg. “Dia ditanya, setelah lebih dari 50 tahun menikah, apa rahasia pernikahannya? Dan dia menjawab ini: menjadi sedikit tuli pada kesempatan,” kata Lagarde.

IMF yang memiliki 189 negara anggota, dibentuk sejak Perang Dunia Kedua untuk mengawasi sistem moneter internasional dan mempromosikan kebijakan pasar terbuka yang mendorong pertumbuhan. AS adalah pemegang saham terbesar dana tersebut.

Related posts