Header Ads

OPEC+ Menyetujui Pengurangan Produksi Untuk Mendukung Harga Ditengah Pandemi Covid-19

OPEC

OPEC dan sekutu-sekutu yang dipimpin oleh Rusia sepakat pada hari Minggu untuk pemangkasan produksi terbesar untuk menopang harga minyak di tengah pandemi virus corona dalam kesepakatan yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan sesama negara minyak, termasuk Amerika Serikat, yang dapat membatasi pasokan minyak global sebesar 20%.

Langkah-langkah untuk memperlambat penyebaran virus corona telah menghancurkan permintaan bahan bakar dan menurunkan harga minyak, menekan anggaran produsen minyak dan menghambat industri serpih AS, yang lebih rentan terhadap harga rendah karena biayanya yang lebih tinggi.

Kelompok itu, yang dikenal sebagai OPEC +, mengatakan telah sepakat untuk mengurangi produksi sebesar 9.7 juta barel per hari (bph) untuk Mei dan Juni, setelah empat hari perundingan dan mengikuti tekanan dari Presiden AS Donald Trump untuk menahan penurunan harga.

Sumber-sumber OPEC + mengatakan mereka memperkirakan total pengurangan minyak global berjumlah lebih dari 20 juta barel per hari, atau 20 persen dari pasokan global, efektif 1 Mei. OPEC memiliki angka yang sama dalam draft pernyataannya tetapi menghapusnya dari versi final.

Pemotongan minyak terbesar ini adalah lebih dari empat kali lebih dalam dari pemangkasan rekor sebelumnya pada 2008. Produsen perlahan-lahan akan mengurangi pembatasan setelah Juni, meskipun pengurangan produksi akan tetap berlaku sampai April 2022.

Dalam pernyataan dari Gedung Putih, Trump menyambut komitmen Arab Saudi dan Rusia “untuk mengembalikan produksi minyak ke tingkat yang konsisten dengan energi global dan stabilitas pasar keuangan.”

Sebelumnya di Twitter, Trump menulis: “Kesepakatan Minyak besar dengan OPEC + selesai. Ini akan menghemat ratusan ribu pekerjaan energi di Amerika Serikat.”

Related posts