Header Ads

Inflasi Konsumen china Semakin Meningkat

Inflasi konsumen China semakin meningkat pada bulan November ke level tertinggi dalam kurun waktu hampir delapan tahun, didorong oleh kenaikan harga daging babi dan makanan lainnya.

Dimana indeks harga konsumen naik 4,5% pada November dari tahun sebelumnya, sesuai dengan kecepatan yang tercatat pada Januari 2012, data dari Biro Statistik Nasional menunjukkannya pada hari Selasa.

Pembacaan inflasi utama lebih tinggi dari kenaikan 3,8% pada Oktober dan mengalahkan perkiraan median kenaikan 4,4% oleh para ekonom dalam jajak pendapat Wall Street Journal.

Harga makanan pada Oktober tumbuh 19,1% dari tahun sebelumnya, laju tercepat dalam lebih dari 11 tahun, setelah naik 15,5% pada Oktober. Harga daging babi melonjak 110,2% pada tahun di bulan November, memecahkan rekor yang dibuat pada bulan Oktober sebagai wabah demam babi Afrika terus memotong populasi babi dan mendorong harga daging babi lebih tinggi. Harga daging babi sendiri mengangkat IHK utama sebesar 2,64 poin persentase pada bulan November.

Sementara itu, kenaikan harga daging babi Tiongkok secara bulanan turun menjadi 3,8% pada November, turun 16,3 poin persentase dari bulan sebelumnya.

Harga untuk daging lain yang dikonsumsi sebagai alternatif daging babi naik antara 11,8% hingga 25,7% pada tahun di bulan November, kata biro statistik.

Harga non-makanan naik 1,0% dari tahun sebelumnya, sedikit moderat dari kenaikan 0,9% pada Oktober.

Pada basis bulan ke bulan, CPI naik 0,4% di bulan November. Pada bulan Oktober, indeks naik 0,9% dari bulan sebelumnya.

Dalam 11 bulan pertama, inflasi konsumen China naik 2,8% dari tahun sebelumnya, beringsut lebih dekat ke plafon pemerintah sekitar 3% untuk 2019.

Sementara itu, indeks harga produsen China mempersempit penurunan tahunan menjadi 1,4% pada November, dibandingkan dengan penurunan 1,6% pada Oktober dan perkiraan median ekonom penurunan 1,5% untuk November.

Pada bulan, PPI turun 0,1% di November dari bulan sebelumnya. Pada bulan Oktober, naik tipis 0,1% dari bulan sebelumnya.

Related posts