Pasar Saham Asia Berpotensi Jatuh Tajam

Pasar saham Asia akan menghadapi pergerakan fluktuasi yang besar pada perdagangan Kamis ini. Setelah anjloknya saham teknologi yang menyebabkan penurunan harian terbesar di Wall Street sejak 2011, memusnahkan semua keuntungannya untuk tahun ini.

Indeks Nikkei Berjangka turun 2,7 persen dan menunjuk ke pembukaan bawah sekitar 600 poin untuk indeks Nikkei spot (N225). Indeks MSCI yang paling luas dari saham Asia Pasifik di luar Jepang tampaknya akan dimulai pada titik terendah sejak Maret tahun lalu.

Kejatuhan di saham-saham teknologi sebelumnya membuat para investor lari ke obligasi negara yang aman, dengan yields obligasi 10-tahun jatuh paling banyak sejak Mei hingga 3,11 persen.

“Kekhawatiran bahwa pertumbuhan pendapatan perusahaan sudah memuncak ketika pertumbuhan global yang belum stabil dan maka dari itu stimulus fiskal sepertinya akan semakin membebani sentimen,” kata analis di ANZ dalam sebuah catatan.

Kekhawatiran global termasuk meningkatnya tekanan internasional terhadap Arab Saudi atas kematian Jamal Khashoggi.

Ditambah lagi ketegangan yang terjadi ketika polisi berhasil mencegah yang dicurigai sebagai bom surat yang dikirim ke mantan Presiden AS Barack Obama, Hillary Clinton dan para tokoh Demokrat lainnya, juga CNN, dan di cap sebagai tindakan terorisme.

Data yang lemah tentang manufaktur di Eropa menambah kegelisahan atas pertumbuhan dunia, seperti halnya penurunan yang mengejutkan dalam penjualan rumah AS yang menyarankan kenaikan suku bunga hipotek dapat mengurangi permintaan untuk perumahan.

Di Wall Street, prakiraan yang mengecewakan dari produsen chip menghantam sektor teknologi. Yang terkena dampak dari perkiraan mengecewakan pada hari Selasa adalah raksasa industri Caterpillar dan 3M.

Related posts