Dolar Menguat Dekati Level Tinggi Enam Minggu

Kebangkitan dolar bertahan pada kenaikan semalam pada hari Selasa setelah kekhawatiran virus dan kekhawatiran tentang stimulus AS mendorong gelombang penjualan di hampir semua hal lainnya.

Dolar naik 0,6% terhadap euro, 0,9% melawan Aussie dan bahkan memperoleh keuntungan terhadap mata uang safe-haven yen Jepang dan franc Swiss.

Terhadap enam mata uang utama, greenback mencapai level tertinggi enam minggu dan bertahan tepat di bawahnya pada awal perdagangan Asia di 93,547. Emas turun terhadap dolar yang menguat.

“Aksi jual ekuitas mengumpulkan momentum yang cukup dramatis selama perdagangan Eropa dan karakteristik penghindaran risiko dari dolar AS benar-benar mengemuka,” kata kepala FX Ray Attrill National Australia Bank.

Penjualan terberat terjadi di sektor keuangan, setelah skandal uang kotor baru mempermalukan bank-bank global, tetapi segera menyebar ke sektor dan kelas aset lain di tengah kekhawatiran tentang kemungkinan penguncian baru ketika kasus COVID-19 menyebar.

Investor juga khawatir bahwa peluang lebih banyak stimulus fiskal di AS menyusut karena kampanye mendominasi lanskap politik.

Banyak sekarang tergantung pada apakah apa yang telah kita lihat dalam 24 jam terakhir dipertahankan atau tidak, kata Attrill. “Ada alasan bagus untuk berpikir bahwa kita bisa berada dalam periode multi minggu di mana dolar setidaknya berhenti merosot.”

Beberapa pembelian dolar melemah karena saham rally dari posisi terendah sesi menuju penutupan Wall Street, tetapi gambaran yang lebih jelas mungkin harus menunggu sampai pembukaan London, dengan hari libur umum lainnya di Jepang mengurangi volume di Asia.

Dolar Australia terakhir berada di $ 0,7230, tepat di atas level terendah dua minggu yang disentuh pada hari Senin. Dolar Selandia Baru, yang turun 1,3%, mempertahankan kerugian di $ 0,6668.

Euro bertahan tepat di atas palung enam minggu di $ 1,1766, sementara sterling rapuh di $ 1,2818 di tengah pembicaraan tentang pembatasan baru di Inggris karena kasus virus berkembang.

Inggris akan menghadapi tingkat kematian yang meningkat secara eksponensial dalam beberapa minggu kecuali tindakan segera diambil untuk menghentikan wabah, kata petugas medis senior negara itu pada hari Senin.

Surat kabar Telegraph melaporkan Perdana Menteri Boris Johnson akan mendorong warga Inggris pada hari Selasa untuk kembali bekerja dari rumah.

Mungkin langkah yang paling membingungkan dalam semalam adalah penurunan cepat kenaikan yen yang dilakukan selama perdagangan Asia.

Mata uang Jepang telah menjadi salah satu mata uang utama dengan kinerja terbaik bulan ini karena kegelisahan di pasar saham telah mendorong permintaan safe-haven. Tapi itu tergelincir dari tertinggi enam bulan 104 per dolar menjadi 104,68 karena investor berdesakan mencari dolar.

“Bukan hal yang aneh dengan pergerakan yen yang tiba-tiba didorong oleh manajer aset domestik yang datang untuk membeli aset asing pada posisi terendah, dan membeli dolar untuk membayarnya,” kata Stuart Oakley, seorang eksekutif di Nomura yang berbasis di London.

“Tapi saya tidak benar-benar tahu apa yang ada di balik rebound khusus ini,” katanya.

“Pandangan pribadi saya sendiri adalah ini semua hanyalah koreksi dalam tren utama untuk harga aset yang lebih kuat di AS dan dolar yang lebih lemah, dengan kebijakan moneter AS yang sangat mudah menjadi pendorong yang luar biasa dari segalanya.”

Juga pada hari Senin, Presiden AS Donald Trump mengatakan kepada ribuan pendukung di rapat umum politik bahwa dia ditolak oleh para pejabat ketika dia bertanya tentang penyesuaian nilai tukar dolar sebagai tanggapan atas apa yang dia gambarkan sebagai manipulasi mata uang oleh China.

Related posts