Header Ads

Harga Emas Fluktuasi Sikapi Kejatuhan Pasar Saham

Emas turun pada Rabu pagi di sesi Asia setelah penurunan tajam dan disusul rebound selama sesi sebelumnya. Pemulihan tersebut dipicu oleh aksi jual besar-besaran di saham.

Emas berjangka naik 0,32% menjadi $ 1.937,05 setelah mencapai puncak $ 1.947,70 dan terendah $ 1.914,55 pada hari Selasa, tetapi tampaknya akan naik di tengah berita penurunan saham yang berkelanjutan.

Emas jatuh, terpental, dan datar terkait dengan penurunan rekor saham teknologi besar AS kedua, yang menyebabkan pasar AS jatuh. Pasar Asia mengikuti dalam perdagangan pagi. Ini terjadi di tengah pesan beragam dari kenaikan dolar, wabah COVID-19 lebih lanjut, dan lebih banyak lagi ketidakpastian Brexit yang disebabkan oleh Inggris yang dilaporkan berencana untuk melanggar hukum internasional atas keluarnya negara itu dari Uni Eropa.

Kenaikan emas semalam pada saat yang sama dengan kenaikan dolar tidak biasa, karena yang satu umumnya jatuh seperti kenaikan lainnya.

Minyak juga telah memperpanjang penurunan tiga bulannya dengan harga minyak berjangka sekarang berada di bawah $ 40 per barel untuk pertama kalinya sejak Juni karena kekhawatiran permintaan terus membebani pasar. Ekspektasi permintaan Asia juga menyebabkan hambatan, dengan hanya empat dari sepuluh kilang yang menunjukkan bahwa mereka akan meningkatkan pembelian minyak Saudi, bahkan pada harga ini, menurut survei Bloomberg.

Emas, safe-haven yang populer selama masa ketidakpastian sosial dan ekonomi, telah mengalami kenaikan harga yang substansial sejak dimulainya pandemi COVID-19 dengan harga mencapai di atas $ 2.072 pada bulan Agustus.

Related posts