Kometar Pejabat FED Tekan Dolar

Dolar masih terus lemah pada perdagangan Selasa siang karena komentar dari pejabat Federal Reserve AS meredakan kekhawatiran investor tentang inflasi yang tak terkendali.

Indeks Dolar AS yang melacak greenback terhadap mata uang utama lainnya turun tipis 0,11% menjadi 89,743.

Pasangan mata uang USDJPY stabil di 108,73. Jepang berencana untuk memperpanjang keadaan daruratnya karena jumlah kasus COVID-19 di negara itu meningkat. Departemen Luar Negeri AS menaikkan peringatan perjalanannya untuk Jepang ke level empat.

Pasangan mata uang NZDUSD naik tipis 0,14% menjadi 0,7225. Reserve Bank of New Zealand akan mengeluarkan keputusan kebijakannya pada hari Rabu. Beberapa investor sudah bertaruh bahwa bank sentral dapat mulai memproyeksikan kenaikan suku bunga.

Pejabat Federal Reserve AS, termasuk Gubernur Lael Brainard, Presiden Fed Atlanta Raphael Bostic, dan Presiden Fed St.Louis James Bullard, bersikeras bahwa setiap inflasi bersifat sementara.

“Saya pikir akan tiba saatnya kita dapat berbicara lebih banyak tentang mengubah parameter kebijakan moneter, saya rasa kita tidak harus melakukannya ketika kita masih dalam pandemi,” kata Bullard, Senin.

Sementara itu, indeks Aktivitas Nasional Fed Chicago AS, yang dirilis pada hari Senin, membaca 0,24 yang lebih rendah dari perkiraan pada bulan April, meredakan kekhawatiran investor tentang perubahan kebijakan moneter dovish Fed.

Lonjakan harga sementara seharusnya tidak memicu penghapusan kebijakan stimulasi dari bank sentral.

Investor sekarang fokus pada bagaimana inflasi akan berdampak pada keputusan kebijakan bank sentral ke depan.

Related posts